Hal paling menakutkan tentang Sons of the Forest… adalah jari

Sons of the Forest bukan untuk orang yang lemah hati. Ada mayat, kanibal, jenis mutan yang seluruh tubuhnya adalah deretan gigi, dan berbagai macam teror lainnya. Tapi tidak ada yang mendekati kengerian satu jari.

Jika menurut Anda ini berubah menjadi semburan kotoran, saya akan mengklarifikasi. Jari, atau jari yang dimaksud, melekat pada NPC ramah permainan, Kelvin dan Virginia. Dan, seringkali, keduanya dengan senang hati membantu.

Kelvin akan mengumpulkan sumber daya, membangun struktur, dan pada kesempatan khusus, menebang rumah pohon yang ingin Anda bangun. Virginia, di sisi lain, tidak dapat diperintahkan secara langsung, tetapi berikan dia senjata dan dia akan mengirim musuh dengan persediaan amunisi yang tampaknya tak terbatas.

Tapi, terlepas dari kegunaannya yang melekat, mereka menunjuk – dan itu hanya membuat saya merinding.

Bisakah Anda melihat jari di trailer ini? TIDAK? Poin 1.

Saya dapat mengingat dengan jelas pertama kali mereka menunjukkan perilaku yang sangat meresahkan ini. Saat itu tengah malam dan, sebelumnya dikepung oleh musuh, saya telah meninggalkan properti tepi pantai yang sangat saya sukai dan mundur ke dalam hutan. Saya sedang membangun rumah pohon, berharap berada di atas tanah akan melindungi saya dari serangan lebih lanjut.

Saya sedang beristirahat dan berdiri dalam kegelapan yang hampir gelap, hanya diterangi oleh api unggun dan cahaya ungu yang redup dari obor mini portabel saya. Kelvin berkeliaran (aku tidak percaya dia tidak akan menebang rumah pohon) seperti halnya Virginia, yang keluar masuk saat dia menginginkannya.

Tiba-tiba, Virginia mengangkat tangannya dan mulai menunjuk sesuatu di kegelapan. Beberapa detik kemudian, Kelvin mengikuti. Mereka tidak berbicara sepatah kata pun, mereka hanya berdiri di sana, tangan terangkat, jemari diarahkan ke sesuatu dalam kegelapan.

Suara kanibal yang menabrak semak-semak sudah cukup untuk memecah ketegangan tetapi, pada saat sebelumnya, perut saya jatuh dan pikiran saya dibanjiri mimpi buruk. Dan Sons of the Forest tidak pernah sama sejak saat itu.

Dan ini bahkan bukan dia saat dia menunjuk.

Saya tidak tahu mengapa, sampai saat itu, saya belum pernah melihat salah satu dari mereka menunjuk. Mungkin salah satu hotfix game telah membalik tombol, atau mungkin saya hanya beruntung. Dari perspektif gameplay, ini masuk akal, karena alternatifnya adalah membuat teman Anda berdiri di sekitar sementara musuh mendekat. Dan jika memang demikian, Anda bisa bertaruh forum Steam game akan dipenuhi dengan orang-orang yang menggerutu karena ketidakmampuan mereka.

Namun, cara fitur dijalankan sangat aneh sehingga tidak mungkin (setidaknya bagi saya) untuk tidak terpengaruh olehnya. Sejak saat itu, keduanya terus menunjuk hal-hal yang mereka anggap sebagai ancaman. Kadang-kadang mereka menunjuk secara individu, sementara di lain waktu itu adalah upaya tim.

Dan lebih sering daripada tidak, mereka benar. Ada sesuatu di semak-semak yang berniat memakan wajahku, memisahkan kepalaku dari bahu atau keduanya. Tetapi bahkan ketika saya dapat melihat dengan tepat apa yang mereka tunjuk, bahkan ketika siang bolong saya masih merasakan kedinginan itu.

Poin 2.

Saya tergoda untuk menyalahkan Donald Sutherland dan penampilannya di Invasion of the Body Snatchers tahun 1978. Point-and-howl yang terkenal itu mungkin telah masuk ke dalam memedom tetapi masih mempertahankan kekuatannya. Dan, sebagai penggemar film itu, momen tengah malam Virginia dan Kelvin mungkin telah membawa ingatan itu ke permukaan pikiran saya.

Namun, ada lebih dari itu. Tidak seperti adegan Sutherland, tidak ada kedengkian dan sedikit urgensi yang terlihat tentang tindakan mereka. Mereka tidak berlari berputar-putar, melompat-lompat, mereka hanya.. menunjuk. Dan jika ditujukan kepada saya, gaya Body Snatchers, dampaknya akan jauh lebih kecil.

Kurangnya teriakan yang menyertai adalah salah satu faktor penting. Kelvin dan Virginia masing-masing memiliki alasan sendiri untuk menjadi bisu, karena mengalami trauma mental dan fisik. Jadi, di alam semesta, ketidakmampuan mereka untuk menyuarakan keprihatinan mereka sangat masuk akal.

Tapi, mungkin karena status Steam Early Access Sons of the Forest, kekhawatiran itu tidak terlihat di wajah mereka. Ketidaksesuaian antara ekspresi kosong mereka dan informasi yang seharusnya ingin mereka sampaikan hanya menambah rasa salah.

Poin 3.

Ada juga sesuatu yang kuno dan primitif tentang menunjuk. Saya bisa membayangkan itu menjadi hal yang lumrah jauh sebelum umat manusia memiliki ucapan yang mendekati. Pastinya, beberapa anggota keluarga kera sering menggunakan isyarat itu.

Harus diakui, sebagai pecinta horor yang hebat, saya cenderung menemukan hal-hal yang membingungkan. Dan salah satu dasar ketakutan adalah apa pun yang ditimbulkan oleh otak Anda lebih menakutkan daripada apa pun yang dapat ditampilkan di layar atau kertas.

Dalam The Haunting of Hill House yang asli, Anda tidak pernah melihat apa yang menggedor pintu kamar, tetapi otak Anda mengatakan bahwa itu (secara harfiah) adalah hal terburuk yang dapat Anda bayangkan. Ketika NPC Sons of the Forest mulai menunjuk dengan diam-diam, pikiran saya memberi tahu saya bahwa ada sesuatu yang tak terkatakan berjalan lambat ke arah saya.

Apakah ini tidak rasional? Ya, tetapi rasa takut tidak harus rasional dan, lebih sering daripada tidak, tidak. Subnautica memiliki efek serupa pada saya. Saya tahu secara logis, bahwa saya telah melihat setiap makhluk yang ditawarkan. Tapi di perutku, ada sesuatu yang tersembunyi di kedalaman, sesuatu yang belum kutemui.

Poin 4.

Dan jika itu belum cukup, NPC Sons of the Forest memperburuk keadaan dengan kelambanan mereka. Ini terjadi sebelum saya memberi Virginia pistol jadi saya tidak bisa melihatnya meledakkan apa pun yang ada di kegelapan. Mereka memang lari dari musuh, tapi saya belum pernah melihat mereka menunjuk dan berlari pada saat yang bersamaan.

Jadi, mereka malah berdiri dan menunjuk, tidak sepatah kata pun keluar dari bibir mereka. Bahkan jika pikiran Anda tidak mencapai sepuluh banding selusin, itu menciptakan tablo yang menakutkan.

Tapi, meski aneh, itu tidak sepenuhnya keluar dari karakter Sons of the Forest. Terlepas dari tema menu gaya 80-an, ia tidak menyalurkan era itu sebanyak mungkin, tetapi ada elemen horor aneh lainnya yang terjalin ke dalam DNA-nya. Pengembang Endnight (sebelumnya game SKS) mengutip Cannibal Holocaust dan The Descent sebagai pengaruh, jadi mungkin mereka tahu persis apa yang mereka lakukan dengan menerapkan perilaku yang meresahkan ini.

Dan, dibandingkan dengan beberapa rekan NPC, (Saya melihat Anda, The Elder Scrolls V: Skyrim), Kelvin dan Virginia adalah langkah nyata. Mungkin saya harus melihat kebiasaan ini sebagai harga kecil yang harus dibayar agar mereka tidak menjadi buruk. Tapi selama Sons of the Forest terus memberi saya jari, saya akan terus mengkhawatirkan apa yang mungkin tidak terlihat.

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *